Kamis, 02 Juli 2015

What a Lucky Day Today

Diposkan oleh emiria farahdina di 07.38
Reaksi: 

Hi semua, kangen d nulis di blog ini. hari ini aku cuma ingin berbagi cerita yang terjadi hari ini. Hari ini gak banyak aktivitas yang dilakukan, bangun tidur, bersih-bersih rumah, ngajar privat. Rencananya sih abis pulang ngajar les privat mau latihan nyetir sama Mang Ahmad, tapi mendadak Mang Ahmad gak bisa ngajarin les karena ada urusan kantor, hufft. Ini dia beberapa dialog aku dan muridku ketika selesai les. Lets call her “G”

G:” After this, what do you do?”
Me: I’ll have driving exercise with my driver, my driver will pick me up.”
G: “ Noooooo, you don’t have driver!”
Me: “ Hey, you know, I have one, may be you if you still remember, you  ever saw him at my house .
G:” Really?”
Me: “ Yes, of course, I wish I can drive like Om Dede (her driver), then.”
G: “ Noooo, you can’t!”
Me: “ of course I can, G!”
G: “ Nooooo!”

Daripada berdebat terus gak ada habisnya ama murid aku yang gak mau terima kalo aku juga bisa nyetir kayak supir kesayangannya suatu hari nanti As Soon As Possible, akhirnya aku buka HP aku, dan terima WA dari Mama dan Aa.

Mama dan Aa:n “Tami, Mang Ahmad gak bisa ngajarin kamu hari ini soalnya dia ke Ciawi.”

Yah sediih, banget dengernya, padahal khan aku lagi semangat latihan nyetir, gak sabar pengen bisa, kenapa selalu ada aja penghalangnya, hikkssss.
Pernyataan dipikiranku yang sedikit kecewa.

Tapi yasudlah, kalau gitu aku bisa pulang ke rumah dan melakukan sesuatu yang berguna lainnya. Pernyataan dipikiranku untuk menghibur diri.

Me: “G, you know what, my driver can’t come today.”
G: “Poor you.” Sambil senyum2 penuh kepuasan XDXD

Begitulah murid aku yang satu ini, selalu tersenyum kalo gurunya menderita, hihihi ada-ada aja dia XDXD

Trus sebelum pulang aku siapin uang ongkos dulu supaya nanti pas di angkot gak ribet. Dan yup pas banget di dompet aku ada uang buat ongkos 7000 lebih dikit, sisanya uang yang belum dipecah, dan aku memang males mecahinnya supaya awet, hohoho. Aku sengaja gak bawa uang receh banyak karena aku pikir Mang Ahmad bakal jemput aku, jadi khan gak harus keluar ongkos, hihihi. Sip Gak ada masalah khan ya, langsung deh aku pamit pulang.

Perlu dua kali naik angkot dari rumah murid aku, pertama naek 08 turun di Bogor Trade Mall (BTM), trus aku kasih deh uanG 5000 , dan dikasih kembalian 1500. Lanjut lagi angkot kedua 04 menuju ke rumah aku. Butuh waktu sekitar 20-30 menitan di angkot sampai tempat tujuan, bukan waktu yang sebentar khan, jadi aku memutuskan untuk melanjutkan  membaca buku yang aku bawa, tetapi sebelumnya aku siapin uang ongkos dulu, supaya nanti pas turun gak ribet. Trus pas aku cek di kantong, semua uang koin yang aku siapin buat ongkos, gak ada sama sekali. Aku kaget, lalu aku cek berulang-ulang tetep gak ada, terus aku cek di kantong yang lain tetep gak ada.

“ Ya ampun, gimana nih, belum tuker uang lagi, huhuhu.” Akhirnya aku cek dompet dan aku dapet 900. Trus aku cek isi tas berulang-ulang dan akhirnya aku dapet 1000. 1500+900+1000=3400, whoaa uangnya masih kurang 100 lagi. Trus aku cek lagi kan di dompet kali aja nemu uang nyelip, tapi tetep juga gak ada.

Dan pada saat itu, terjadi dialog antara sebagian pikiranku, si Sisi Baik dan sebagian lainnya si Sisi Jail.

 Sisi Baik : “Gimana nih, uangnya kurang 100!”
 Sisi Jail : “Yaudahlah cuma 100 nanti kamu turun terus kamu kasih uangnya ke supir, trus kabur de, beres khan?”

whooaa dan aku di tengah-tengah pikiran itu, bingung harus bagaimana, yasudlah karena keadaan yang mendesak, terpaksa d ngikutin si Sisi Jail dan aku genggam 3400 dengan erat, jangan sampe koin2 tersebut jatuh satu pun, hihi.  Hmm,,, yang tadinya niat baca buku, jadi gak mood karena ngurusin uang ongkos. Selama perjalanan pikiran gak tenang, akhirnya si Sisi Baik bilang,

Sisi Baik: “Bulan puasa bukannya sedekah malah ngebohong, gimana c?”
Sisi Jail:” ini khan bukan keinginan dia, ini khan mendesak, pasti dimaafin ko ma supir angkotnya, Cuma seratus kok ribet banget.”

Dan aku masih di tengah-tengah mereka, dan akhirnya aku memutuskan untuk menarik nafas dalam-dalam  Huffftttttt, okay tenang- tenang, kita cari lagi pelan-pelan di tas, kali aja ada uang nyelip.” Trus aku masukin tanganku ke tas, dan meraba isi tas pelan-pelan, dan Yeayy, aku bisa merasakaan kehadiran uang koin, trus aku ambil pelan-pelan, susah banget d ngambilnya, dan aku tarik,dan dapet de 200 rupiah.  Selama aku periksa isi tas, aku ngerasa ada salah satu penumpang yang kayaknya heran banget ngeliat aku buka-buka tas, nyari receh demi receh buat ongkos dari awla aku naek angkot, hihi.

Alhamdulillah, baru kali ini aku ngerasa dapet uang 200 rupiah benar2 bisa menjadi keberkahan. Hihi. Dan uangnya pas bahkan lebih 100, hehehe dan akhirnya aku bisa tenang sepanjang jalan. Aku bersyukur banget, bener-bener rezeki anak soleh, hihihi.

Keberuntungan aku belum selesai sampai di situ aja, pas hampir sampai ke gang tempat aku turun, tiba-tiba mobilnya mogok. Kasian banget supir angkotnya, padahal penumpang di angkot itu lagi banyak banget, terus aku berdoa “ ayo, mang semangat, semoga bisa maju, kasian penumpangnya,” terus akhirnya bisa maju sampai tepat di depan gang rumah aku, tetapi mobilnya mogok lagi. Akhirnya aku turun d, tanpa memikirkan perasaan penumpang lain. Hmmm,,,,,, begitulah ceritanya dan akhirnya aku bisa sampai rumah, Yeayyyy!!

Alhamdulillah, yap ini memang sebuah cerita yang sangat sederhana dan cukup menggambarkan kepribadianku yang kadang sedikit konyol juga, hohoho. Namun , pengalaman ini mengajarkan aku bagaimana mensyukuri hidup dari nikmat yang sekecil-kecilnya. Aamiin.  Selain itu, pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman ini adalah persiapkanlah dirimu untuk hal yang terduga dan masih berjuang supaya  semakin lancar menyetir setiap harinya! AamiinJ


0 komentar:

Poskan Komentar

 

- Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos